Sekelompok pelajar kelas geografi belajar mengenai “Tujuh Keajaiban Dunia”. Pada akhir pelajaran, guru meminta pelajar tersebut untuk membuat daftar apa yang mereka pikir merupakan “Tujuh Keajaiban Dunia” saat ini. Para pelajar bergumam, tertawa, dan berpikir. Mereka membayangkan semua yang hebat, yang mencengangkan.

Walaupun ada beberapa ketidaksesuaian, sebagian besar daftar berisi:

1. Piramida Besar di Mesir

2. Taj Mahal

3. Grand Canyon

4. Panama Canal

5. Empire State Building

6. St. Peter’s Basilica

7. Tembok China

Ketika mengumpulkan daftar pilihan, sang guru memperhatikan seorang pelajar, seorang gadis yang pendiam, yang belum mengumpulkan kertas kerjanya. Jadi, sang guru bertanya kepadanya apakah dia mempunyai kesulitan dengan daftarnya.

Gadis pendiam itu menjawab, “Ya, sedikit. Saya tidak bisa memilih karena sangat banyaknya.” Sang guru berkata, “Baik, katakan pada kami apa yang kamu miliki, dan mungkin kami bisa membantu memilihnya.”

Gadis itu ragu sejenak, kemudian membaca,

”Saya pikir Tujuh Keajaiban Dunia adalah:

1. Bisa bersyukur

2. Bisa merasakan

3. Bisa tertawa

4. Bisa mendengar

Dia ragu lagi sebentar, dan kemudian melanjutkan…

5. Bisa berbagi

6. Bisa mencintai

7. Dan bisa dicintai

Ruang kelas tersebut sunyi seketika…

Alangkah mudahnya bagi kita untuk melihat pada eksploitasi manusia dan menyebutnya “keajaiban” sementara kita lihat lagi semua yang telah Tuhan lakukan untuk kita, menyebutnya sebagai “biasa”.

Semoga Anda hari ini diingatkan tentang segala hal yang betul-betul ajaib dalam kehidupan Anda. bersyukurlah untuk apa yg telah anda dapatkan sampai saat ini, karena itu sesungguhnya semua merupakan suatu “keajaiban”.